Hasyim Muzadi sesalkan kisruh PPP

2

Rais Syuriyah  K.H. Hasyim Muzadi

Jakarta – Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi menyesalkan kisruh di tubuh Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang terjadi justru menjelang suksesi kepemimpinan nasional.

[ads1][ads2]

Padahal, kata Hasyim di Jakarta, Selasa, ia memimpikan partai-partai berbasis Islam dapat bersatu dalam Pemilu Presiden mendatang.

“Andai PKB, PPP, dan PKS bisa mengusung pasangan capres-cawapres sendiri. Tapi kenyataannya masih banyak masalah,” katanya.

Sebagai orang yang pernah aktif di PPP, yakni periode 1973–1986, Hasyim menyarankan agar politisi partai berlambang Kabah itu menahan diri dan menyelesaikan persoalan internal usai Pilpres.

“Kalau sekarang akan masuk angin dengan kepentingan makro di luar PPP. Bahkan kelompok islamophobia juga akan tertawa melihatnya,” katanya.

Hasyim menambahkan, setiap kemelut di partai politik atau politik praktis, selalu rawan politik uang dan transaksional.

“Itu bisa menghancurkan PPP sendiri dalam jangka panjang, sekalipun pengurusnya bergantian,” katanya.

Kemelut di tubuh PPP dipicu ketidakpuasan pengurus atas hasil partai itu dalam Pemilu Legislatif. Ketua Umum PPP Suryadharma Ali dianggap sebagai penyebab kegagalan PPP meraih target yag ditetapkan, karena hadir dan turut berorasi dalam kampanye Partai Gerindra di Gelora Bung Karno (GBK).

Menurut Hasyim, jika memang Suryadharma dianggap bersalah, maka ada forum untuk mempermasalahkan. Namun, sebaiknya dilakukan setelah Pilpres.

“Selesaikan semuanya sehabis Pilpres secara terhormat dan bermartabat sesuai dengan akhlak Islam, sekalipun dalam muktamar luar biasa,” katanya. (antara)

MENARIK DIBACA

loading...

Tanggapan Pembaca