Pertandingan Hidup Mati Hadapi Australia

1

Jakarta – Tim Nasional Indonesia U-19 akan menghadapi pertandingan penentuan Piala Asia U-19, yaitu melawan Australia, di Thuwunna Stadium, Yangon, Myanmar, Minggu (12/10). Jika kalah, peluang Indonesia lolos ke babak berikutnya tertutup.

Sebelumnya tim nasional berjulukan Garuda Jaya itu, pada pertandingan penyisihan pertama Grup B harus menyerah dari Uzbekistan dengan skor 1-3. Dengan hasil ini membuat anak asuh Indra Sjafri berada di dasar klasemen.

“Kami harus bisa memaksimalkan dua pertandingan sisa. Kelemahan pada pertandingan pertama harus bisa diatasi,” kata Sjafri, seperti yang dilansir laman resmi AFC, Sabtu.

Pada penyisihan Grup B, Indonesia harus menjalani tiga pertandingan yaitu melawan Uzbekistan dan Australia di Thuwunna Stadium dan menghadapi Uni Emirat Arab di Wunna Theikdi Stadium, Nay Pyi Taw, Selasa (14/10).

Saat menghadapi Uzbekistan, Tim Nasional Indonesia U-19 dinilai terlambat panas. Dampaknya koordinasi antar lini tidak berjalan baik sehingga mampu dimanfaatkan lawan untuk menciptakan gol.

Selain itu pada pertandingan perdana, Sjafri tidak bisa menurunkan tim terbaiknya karena penjaga gawang, Ravi Murdianto, dan penyerang, Muchlis Syaifulloh, tidak dalam kondisi prima.

Saat menghadapi Australia, Sjafri dituntut menyiapkan tim terbaiknya. Kemenangan harus bisa diraih agar bisa membuka peluang untuk lolos ke babak berikutnya. Apalagi Garuda Jaya ditargetkan masuk ke babak semifinal.

“Kita harus bisa memaksimalkan pertandingan besok. Semoga semua pemain bisa dalam kondisi terbaiknya,” kata pelatih kelahiran Pesisir Selatan, Sumatra Barat itu.

Lawan dalam hal ini Australia dipastikan tidak akan menyerah begitu saja. Tim besutan Paul Okon dipastikan akan memberikan perlawanan sengit guna mendapatkan tiga poin. Apalagi pada pertandingan perdana hanya berbagi angka setelah bermain imbang 1-1 dengan Uni Emirat Arab.

Bahkan, Paul Okon mengaku kecewa berat dengan hasil pertandingan melawan Uni Emirat Arab. Melihat kekecewaan sang pelatih, bisa dipastikan pemain Australia akan bermain agresif. Indonesia perpeluang akan menjadi bulan-bulannan jika tidak mempersiapkan diri dengan baik.

“Setiap tim bersaing untuk saling mengalahkan. Jadi saya berharap tim bisa mengalahkan Indonesia. Tapi itu bisa saja tidak mudah,” kata Okon.

Young Socceroos tidak ingin upayanya untuk melaju ke babak berikutnya tertahan. Meski pelatih Paul Okon sebelumnya menyatakan, persaingan di Grup B akan ketat. Ketiga tim selain Indonesia merupakan langganan masuk ke papan atas Piala Asia U-19.

Keinginan Australia untuk meraih poin penuh bukan tanpa alasan. Selain untuk mengamankan tiket ke babak berikutnya, kejuaraan ini merupakan kualifikasi untuk Piala Dunia U-20, 2015 di Selandia Baru. Empat semifinalis lolos otomatis ke kejuaraan empat tahunan ini.

Berikut perkiraan susunan pemai n Timnas Indonesia U-19 : Ravi Murdianto (pg), Putu Gede, Hansamu Yama, Fatchu Rahman, M Sharul Kurniawan, M Hargianto, Evan Dimas, Zulfiandi, Maldini Pali, Dinan Javier dan Ilham Udin.

Sedangkan Timnas Australia U-19 : Jordan Thurtell (pg), Cameron Burgess, Scot Galloway, Riley Paul Woodcock, Hagi Gligor, Christopher Naumoff, Chris Ikonomidis, Stefan Ingo Mauk, Brandon Borrello dan Awer Mabil. (antara)

MENARIK DIBACA

loading...

Tanggapan Pembaca